• page banner

Jenis dan sifat fisik refraktori umum

White corundum section sand

1、 Apa itu refraktori?

Bahan tahan api umumnya mengacu pada bahan non-logam anorganik dengan ketahanan api lebih dari 1580 .Ini termasuk bijih alami dan berbagai produk yang dibuat melalui proses tertentu sesuai dengan persyaratan tujuan tertentu.Ini memiliki sifat mekanik suhu tinggi tertentu dan stabilitas volume yang baik.Ini adalah bahan yang diperlukan untuk semua jenis peralatan suhu tinggi.Ini memiliki berbagai kegunaan.

2、 Jenis refraktori

1. Refraktori asam biasanya mengacu pada refraktori dengan kandungan SiO2 lebih besar dari 93%.Fitur utamanya adalah dapat menahan erosi terak asam pada suhu tinggi, tetapi mudah bereaksi dengan terak alkali.Batu bata silika dan bata tanah liat biasanya digunakan sebagai refraktori asam.Bata silika adalah produk silika yang mengandung lebih dari 93% silikon oksida.Bahan baku yang digunakan antara lain silika dan limbah batu bata silika.Ini memiliki ketahanan yang kuat terhadap erosi terak asam, suhu pelunakan beban tinggi, dan tidak menyusut atau bahkan sedikit mengembang setelah kalsinasi berulang;Namun, mudah terkikis oleh terak alkali dan memiliki ketahanan getaran termal yang buruk.Bata silikat terutama digunakan dalam oven kokas, tungku kaca, tungku baja asam dan peralatan termal lainnya.Batu bata tanah liat mengambil tanah liat tahan api sebagai bahan baku utama dan mengandung 30% ~ 46% alumina.Ini adalah refraktori asam lemah dengan ketahanan getaran termal yang baik dan ketahanan korosi terhadap terak asam.Ini digunakan secara luas.

2. Refraktori alkali umumnya mengacu pada refraktori dengan magnesium oksida atau magnesium oksida dan kalsium oksida sebagai komponen utama.Refraktori ini memiliki refraktori tinggi dan ketahanan yang kuat terhadap terak alkali.Misalnya, bata magnesia, bata krom magnesia, bata magnesia krom, bata aluminium magnesia, bata dolomit, bata forsterit, dll. Hal ini terutama digunakan dalam tungku pembuatan baja alkali, tungku peleburan logam non-ferrous dan kiln semen.

3. Refraktori aluminium silikat mengacu pada refraktori dengan SiO2-Al2O3 sebagai komponen utamanya.Menurut kandungan Al2O3, mereka dapat dibagi menjadi semi silika (Al2O3 15 ~ 30%), liat (Al2O3 30 ~ 48%) dan alumina tinggi (Al2O3 lebih besar dari 48%).

4. Refraktori peleburan dan pengecoran mengacu pada produk refraktori dengan cetakan bentuk tertentu setelah melelehkan batch pada suhu tinggi dengan metode tertentu.

5. Refraktori netral mengacu pada refraktori yang tidak mudah bereaksi dengan terak asam atau basa pada suhu tinggi, seperti refraktori karbon dan refraktori kromium.Beberapa juga mengaitkan refraktori alumina tinggi dengan kategori ini.

6. Refraktori khusus adalah bahan nonlogam anorganik baru yang dikembangkan berdasarkan keramik tradisional dan refraktori umum.

7. Tahan api amorf adalah campuran yang terdiri dari agregat tahan api, bubuk, pengikat atau bahan tambahan lain dalam proporsi tertentu, yang dapat digunakan secara langsung atau setelah pembuatan cairan yang sesuai.Refraktori tidak berbentuk adalah jenis refraktori baru tanpa kalsinasi, dan ketahanan apinya tidak kurang dari 1580 .

3、 Apa refraktori yang sering digunakan?

Refraktori yang umum digunakan antara lain bata silika, bata semi silika, bata tanah liat, bata alumina tinggi, bata magnesia, dll.

Bahan khusus yang sering digunakan antara lain bata AZS, bata korundum, bata magnesium kromium ikat langsung, bata silikon karbida, bata silikon karbida berikat nitrida silikon, nitrida, silisida, sulfida, borida, karbida dan refraktori non oksida lainnya;Kalsium oksida, kromium oksida, alumina, magnesium oksida, berilium oksida dan bahan tahan api lainnya.

Insulasi termal dan bahan tahan api yang sering digunakan termasuk produk diatomit, produk asbes, papan insulasi termal, dll.

Bahan tahan api amorf yang sering digunakan termasuk bahan perbaikan tungku, bahan serudukan tahan api, castable tahan api, plastik tahan api, lumpur tahan api, bahan senjata tahan api, proyektil tahan api, pelapis tahan api, api ringan - castables tahan, lumpur pistol, katup keramik, dll.

4、 Apa sifat fisik refraktori?

Sifat fisik refraktori meliputi sifat struktural, sifat termal, sifat mekanik, sifat layanan dan sifat operasional.

Sifat struktural refraktori termasuk porositas, kerapatan curah, penyerapan air, permeabilitas udara, distribusi ukuran pori, dll.

Sifat termal refraktori termasuk konduktivitas termal, koefisien ekspansi termal, panas spesifik, kapasitas panas, konduktivitas termal, emisivitas termal, dll.

Sifat mekanik refraktori meliputi kuat tekan, kuat tarik, kuat lentur, kuat puntir, kuat geser, kuat impak, ketahanan aus, mulur, kuat ikat, modulus elastisitas, dll.

Kinerja layanan refraktori meliputi ketahanan api, suhu pelunakan beban, perubahan jalur pemanasan ulang, ketahanan kejut termal, ketahanan terak, ketahanan asam, ketahanan alkali, ketahanan hidrasi, ketahanan erosi CO, konduktivitas, ketahanan oksidasi, dll.

Kemampuan kerja bahan tahan api meliputi konsistensi, kemerosotan, fluiditas, plastisitas, kohesivitas, ketahanan, koagulabilitas, kemampuan mengeras, dll.


Waktu posting: 15-Mar-2022